Berhubung ada yang minta diajarin php sm gw, padahal gw udah lupa coding php dari awal banget (karena biasanya tinggal make skrip yang pernah dibuat) maka gw akan mencoba membuat tulisan langkah awal dalam mempelajari php. Yaitu mengetahui bagaimana mengkoneksikan PHP dan database, karena apalah gunanya php kalo g punya database :D

Add a comment

alt

Tulisan ini sebenarnya udah lamaaaaaa banget pengen gw posting (sekitar sebulan yg lalu sih). Kenapa??? Karena gw selalu lupa join mana yang harus gw pake waktu ketemu dilema join (nasib anak males latihan). Jadi biar gw g lupa-lupa lagi masalah Join Sql maka gw memutuskan untuk posting tulisan mengenai Join Sql di web gw tercinta ini.... Selamat membaca :D

alt

Add a comment

PDO

Jadi nih ceritanya gw lagi belajar framework PHP yang namanya Yii Framework. Ntar deh kita ngobrol tentang Yii, sekarang gw akan ngebahas terlebih dahulu mengenai PDO yang merupakan singkatan dari PHP Data Objects. Berbeda dari Framework yang pernah gw coba seperti Code Igniter dan CakePHP yang biasanya gw menggunakan driver MySQL atau MySQLi, di Yii kita menggunakan PDO. Gw belum terlalu paham perbedaannya, yang jelas ketika gw make Yii gw agak ngeblank gitu....

Blank

Add a comment

Mikrotik

Ada perbedaan besar antara mereka IT Support yg benar-benar orang teknis (terutama yang sudah di dunia jaringan sejak lama) dan IT Support yg cuma hasil dari belajar otodidak. Karena belajar jaringan itu menurut gw lumayan mahal, butuh banyak waktu, tenaga, dan juga biaya untuk benar2 menguasai dunia jaringan. Minimal untuk menerapkan ilmu kamu di dunia jaringan, kamu butuh lebih dari satu komputer, kabel LAN, wifi receiver, dll.

Nah yang membedakan orang teknis sama orang2an yg belajar otodidak kayak gw biasanya adalah dalam hal penyebutan device dan peripheral. Contohnya, IT support di Kantor gw menyamakan penyebutan hub dan switch, padahal gw sebagai orang2an otodidak, pelajaran tentang switch/hub yang pertama kali gw pelajarin adalah Perbedaan antara keduanya. Kemudian orang teknis seringkali menggunakan penomoran IP secara default dengan 192.168.xxx.xxx, sedang gw si orang2an otodidak harus melihat dulu kebutuhan user, baru menentukan kelas IP mana yang cocok untuk jaringan di sini.

Dan salah satu hal yg akan kita bahas dalam tulisan ini adalah Mikrotik. IT support kantor gw menganggap mikrotik adalah device, sedangkan gw menganggap mikrotik sebagai OS.

Add a comment